Mahasiswa Tolak Pemindahan Ritel Depan KKBM

STOPPRESS MP, UNPAR  – Mahasiswa Unpar menolak pemindahan Koperasi Keluarga Besar Mahasiswa  (KKBM)  dan pembangunan pos satpam di sebelah pintu gerbang utama Unpar.

Kresna mahasiswa Fakultas Hukum angkatan 2011 berpendapat bahwa KKBM adalah  tempat nongkrong  mahasiswa dari segala jurusan dan harga jajanan di KKBM sangat terjangkau.

“Ya jangan sampe digusur lah. Kalo digusur nanti kita nongkrong dimana?  Harga jajanan di KKBM kan murah. Sekarang kalo belanjanya ke SC (Student Center – red.) atau didepan itu kan mahal. Kayak harga rokok mahal, kopi mahal. Yang mahasiswa banget tuh emang KKBM,” ujar Kresna saat d­­itemui MP, Senin lalu.

Selain Kresna, Yoke mahasiswa jurusan Teknik Sipil juga menolak pemindahan KKBM tersebut. “Ga setuju. Kalo dari saya pribadi, misalkan KKBM dipindahkan, kita anak-anak sipil kalo mau jajan, nongkrong mau dimana lagi? Kalo di belakang sana kan kurang enak, kurang nyaman, kalo di sini (ritel depan KKBM – red.) udah nyaman banget,” ujar Yoke.

Menurut mereka perlu diadakan dialog antara pihak mahasiswa, rektorat (BSP – red.), dan juga satpam sebelum dilakukan pemindahan Ritel depan KKBM tersebut.

“Dialog udah harus ada dari jauh-jauh hari. Ini aja baru tau sekarang gitu mau digusur. Ya gimana ya, kurang ada respon banget sih dari atas ke bawah. Ga ada komunikasi gitu. Harusnya ada komunikasi, lebih baik lagi. Padahal kita kan mahasiswa nih, harusnya bisa ada ngobrol bareng pihak-pihak yang bersinggungan,” ungkap Kresna.

Sedangkan menurut Yoke, Presiden mahasiswa harusnya juga ikut turun dalam permasalahan ini. “Kalo bisa presmanya yang turun. Presma harusnya mengadakan forum. Jadi tau tanggapan mahasiswa terus bisa disampaikan ke  petinggi unpar. Kan presma sebagai jembatan antara mahasiswa dan petinggi unpar,” ujar Yoke.

(Kania Mamonto, Sharina Savitri)

Related posts

*

*

Top